Aku Tidak Mahu Kembali

Seminggu dua ni aku kurang boleh berfungsi seperti normal. Bahasa tubuh memberitahu aku yang sesuatu sedang berlaku dan aku semakin lemah. Bahasa lisan ku juga tidak semesra dulu, untuk mencipta satu ayat lucu adalah sesuatu yang menyakitkan hari ini. Tidak seperti dulu, lucu jenaka nampaknya sudah membenci aku. Hari-hari aku sangat suram walau seboleh upaya aku menceriakan. Aku sedih. Tidak tahu kenapa dan apa yang menyedihkan. Tapi aku sedih. Hidup aku sedih. Hati aku sedih. 

Aku dapat rasakan diri aku sedang ditarik-tarik jauh ke dalam. Di tarik-tarik untuk kembali ke lembah yang gelap dan menyakitkan. Mudahnya : aku rasa depression aku dah datang balik. Buktinya, tidur malam aku tak selena dulu. Asyik terganggu dengan mimpi-mimpi yang tak aku mengerti. Aku banyak tidur dari berjaga tapi tidur ku sangat-sangat memenatkan. Melemaskan. Aku kembali berfikir yang bukan-bukan. Menerawang tak ada sempadan. Kemudian sakit kepala aku datang.

Sebelum tidur aku menangis. Bangun tidur pun menangis. Kadang-kadang terjaga tengah malam pun aku menangis. Tak tahu kenapa aku menangis tapi hati aku dipagut rindu. Rindu yang aku tak tahu untuk siapa. Rindu yang mengumpan sayu. Airmata jadi pengubat hati yang sedih. Aku menangis tersedu-sedu walau aku tidak tahu. 

Aku takut.

Aku takut depression aku datang lagi dan aku harus kembali kepada cycle yang sama sekali lagi. Aku tak suka rasa macam orang sakit. Aku tak suka di layan macam orang sakit. Aku benci rasa macam tak normal. Aku tak suka. Tolonglah..! Bawa aku lari jauh-jauh. Jangan biar aku hanyut kembali ke lembah itu. Aku sakit.



...

No comments:

Powered by Blogger.